Tempat Bertanya

Ada fenomena baru di dunia social media, namanya Ask.fm. Mungkin bagi siapapun yang melewati usia 20 tahun di tahun 2013 (termasuk gue), social media ini tidak akan terlalu familiar. Dan sebenarnya juga gak penting. Tapi, buat mereka-mereka yang masih duduk di bangku SMP atau SMA, ask.fm termasuk socmed paling hitz, disamping instagram atau twitter (dan path, jelas).

Jadi apa sebenernya ask.fm? ask.fm itu socmed dimana lo bisa nanyain macem-macem ke orang lain (yang punya akun juga ya). tapi gak kaya timeline twitter atau FB, pertanyaan yang di-submit untuk akun seseorang itu bakal di-keep dulu ke dalam question list orang tersebut. nah kalau dia berkenan ngejawab pertanyaan, barulah tuh pertanyaan lo (beserta jawabannya) nongol di timeline. jadi nanti bakalan keliatan kaya hasil wawancara gitu timelinenya, ada Q sama A. nah, yang bikin ask.fm hitz sejagad umatnya para remaja adalah fitur anonim. jadi lo bisa nanya-nanya, tanpa mencantumkan nama lo. ada plus-minus nya nih fitur anonim ini, disisi lain bisa ngebantu lo kepo-kepo tanpa ketauan, disisi lain bisa jadi ajang bullying.

gue sendiri punya ask.fm. geli banget ya gue, sok muda gimana gitu ya. bahkan gue yang awalnya ngajakin temen gue, si Mario, buat mainan ask.fm. secara kita udah tua gitu yah, jelas ga ada lagi tuh yang mainan ask.fm selain gue sama dia. jadinya, tiap mau buka ask.fm, janjian dulu : “Mar, ask gue dong, apakek, biar hits, nanti gue tanya balik”. malu-maluin HAHAHA. tapi, lama-kelamaaan, ask.fm jadi rame. tapi ramenya bukan sama anak seangkatan gue, 2010, tapi sama anak 2012. ya mereka masih cocok lah yaaa secara masih baru lulus SMA gitu. tapi lama-lama setelah gue perati-peratiin, gue jadi ngerti nih kenapa ask.fm hits banget buat para remaja. ask.fm itu ajang eksistensi bro, dan eksistensi garis keras. ask.fm adalah satu-satunya socmed yang bikin lu eksis via orang lain.

contohny ada dua temen gue, seangkatan, sejurusan. nah ceritanya mereka berdua ini ganteng (ciye). buat ask.fm deh mereka. dalam waktu kurang dari sebulan, ada sekitar ratusan sampe seribu pertanyaan yang masuk ask.fm mereka. isinya kurang lebih begini (dan rata-rata anonim)

kak, wajahmu mengalihkan duniaku banget loh kak
kak, tadi gue liat elo loh, lo ganteng banget
gue mau nyapa lo tadi kak, tapi gue takuuut soalnya lo gak kenal sama gue 😦
gue meleleh ngeliat lo kak 😦 gue ngefans banget sama lo

masih banyak yang lain, jadi temen gue ini pun selalu menjawab pertanyaan-pertanyaan kaya gini dengan jawaban serupa (berdasarkan pengakuan yang bersangkutan, pertanyaan-pertanyaan di atas sering membuat mereka bingung harus jawab apa)

hehe, makasih ya
ah masa sih? hehe makasih
yaudah kenapa ga nyapa aja, heheh 🙂
makasih ya, gue biasa aja kok 🙂

jadi, peran ask.fm nomer satu adalah “alat kuantifikasi popularitas lewat perspektif ketampanan”. parameternya terletak pada jumlah pertanyaan yang masuk, jika si tampan ternyata baik, jumlah pertanyaan akan lebih banyak. semakin banyak pertanyaan, semakin si tampan bertambah kadar ketampanannya. tapi jika si tampan ini songong, ternyata tetep bok jumlah pertanyaan gak berkurang, cuman ga sebanyak yang baik aja.

tapi hal tersebut gak berlaku untuk si cantik. kenapa? karena dalam dunia remaja-remaja labil ibukota, cewe cantik itu banyak cowo yang suka, sekaligus banyak cewe juga yang ga suka. aneh? yah.. wajar.. wanita. jadi biasanya kalau di akun-akun remaja cantik, akan muncul hal-hal berikut

Q : heh muka editan! aslinya muka lo kaya pembantu tau ga (anonim)
A : masalah buat lo? jaman sekarang semua cewe foto diedit, kamu mau foto kamu aku editin biar cantik? :*
Q : lo cantik kok, udah ga usah peduliin haters lah (anonim)
A : iya sayaaang, makasih ya non :*
Q : percuma cantik kalau kelakuan lo @##$%$# !! (anonim)
A : ngaca ya non, muah
Q : gue denger lo suntik biar putih ya? (anonim)
A : (ga dijawab)

biasanya, ceciwi-ceciwi seperti ini selalu membubuhkan “muah” atau “sayangku” , atau titik dua bintang buat ngejawab pertanyaan-pertanyaan yang memojokkan mereka. setelah gue pikir-pikir, gue juga bingung kenapa gitu. dari sini, gue rumuskan peran ask.fm yang kedua : “alat kuantifikasi popularitas lewat perspektif kebencian”

selain hal-hal di atas, ada juga guna ask.fm yang cukup normal : buat kepo-kepo. tapi ya bok, buat remaja-remaja labil ibukota, memangnya ada hal lain yang bisa dikepoin selain masalah percintaan? paling banter, pertanyaan yang muncul adalah

“lo kenapa putus sama si A?”
“ceritain dong kenapa bisa jadian?”
“lo masih ada rasa sama si B?”
dan lain lain

bisa juga kepo masalah kegiatan sehari-hari, istilah yang sering digunakan adalah PAP (post a picture). “PAP lagi boker”, artinya si penanya nyuruh lo foto diri lo lagi boker terus di post di ask.fm.

adapula kegunaan yang lain : untuk saling memahami. oke, terdengar aneh. tapi ini realita.

Q : hai A, describe plus impersonate gue dong! (dari B, bukan anonim)
A : hai B! B itu sahabat gue paling oke, dia baik banget, blah blah blah. gue impersonate elo yaa : “A, udah ngerjain PR belom?” , “A, gue sakit gigi nih”, blah blah blah

jadi impersonate itu kaya niruin tingkah laku coy, fitur saling memahami ini sebenernya agak, hmm, gak penting, tapi buat lucu-lucuan boleh lah. selain itu, adapula fitur-fitur lain seperti curhat, minta saran, minta diceritain happy/sad story, minta dinyanyiin lagu (ini beneran, sekarang ask.fm bisa ngejawab pake video gitu, hits betul). untuk curhat biasanya yang jadi tempat curhatan adalah akun-akun orang yang bijak dan udah jadi public figure. kalau di list following gue, orang tersebut adalah Evita Nuh. lo tau Evita Nuh? dia itu fashion blogger, masih SMA, tapi superbijak.

itu dia beberapa hal tentang ask.fm yang bisa gue pantau. untuk tau lebih dalam bisa buka akun sendiri. tapi ya seperti yang gue bilang tadi, kalau umur lo udah lewat dari 20 pas taun 2013, ask.fm bakal jadi socmed yang ga penting buat lo. buat gue sebenernya juga gak penting. emang dasar guenya aja terlampau kepo. tapi sebenernya ask.fm punya potensi untuk jadi suatu platform yang dipake buat hal-hal serius. macem sekarang ini nih, kan kita lagi Pemilu. tokoh-tokoh calon pemimpin itu kan sebenernya bisa aja buka akun dan ask.fm bisa jadi ajang siapa saja ngajuin pertanyaan. tapi mengingat prosentasi pengguna ask.fm yang kebanyakan remaja, hal ini gak mungkin terjadi. gue kan ngide doang, hehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s