Bicara Asmara~

Selamat berakhir pekan~

di hari sabtu pagi begini, let me talk about love~ aih mati. memang sebenernya untuk mahasiswa tingkat akhir, ada dua topik yang terlarang namun selalu terbayang : tugas akhir dan cinta terakhir. karena ini hari sabtu, ya marilah sejenak melupakan tugas akhir. tapi gue yakin, mau hari sabtu kek, minggu kek, hari raya kek, nyepi kek, kapanpun itu, yang namanya cinta mah akan selalu terngiang-ngiang, ya kan? ngaku aja deh

jadi gue akan membahas topik cinta di kalangan muda-mudi di usia awal 20. usia awal 20 ini krusial memang ya. mau serius masih kemudaan. mau gak serius juga ketuaan plus bakal dapet cap buruk. jadi musti gimana dong? karena kondisi serba salah inilah makanya banyak yang jomblo. tenang ya para jomblo-ers di luar sana, you’re not alone. kondisi ini wajar kok, serius deh beneran (halah, sebenernya gue lagi menghibur diri). being jomblo is better than being in a wrong relationship (tsailah). nah jadi, dalam kisah asmara muda-mudi 20 tahun, ada beberapa kondisi yang biasa terjadi. mari kita bahas satu persatu :

Pedekate berakhir Jadian

dalam kondisi ini coy, hidup lo bagai kaya lirik lagu jazz classic terbaik sepanjang masa-nya Frank Sinatra : Misty

Look at me
I’m as helpless as a kitten
Up a tree
And I feel like I’m
Hanging from a cloud
I can’t understand
I get misty
Just holding your hand

 

dunia indah banget~ dalam tahap ini kalian muda-mudi lagi asik-asiknya mengenal satu sama lain. ada aja yang diobrolin. mulai yang ga penting sampe yang rasanya penting banget. mulai dari diri sendiri sampe temen-temen sepermainan. wah pokonya ini masa-masa di atas awan deh. indescribable feelings. ga perlu gue tuliskan dengan kata-kata. karena puisi terindah pun tak mampu menggambarkan indahnya cinta~

aihmatilah

Pacaran Biasa

ya bagian ini ga mau terlalu gue bahas, karena sebenernya kondisi ini jarang ditemui pada muda-mudi awal 20an. bagi mereka-mereka yang punya kepribadian dewasa saja yang bisa menjalani kondisi ini. sedangkan kebanyakan muda-mudi tidak, usia 20 itu penuh goncangan. kalau kata seseorang di kampus gue, sekarang itu musim pancaroba. pacaran biasa itu butuh keahlian, kesabaran, keikhlasan, dan rasa sayang yang ga setengah-setengah. alasan lainnya kenapa gue ga bahas ini adalah karena gue sendiri juga ga punya pengalaman (kan ngaku juga kan akhirnya).

case closed

Pacaran Show Off

ini sering ditemui. pacaran show off terdiri atas rasa sayang yang seringnya diumbar. efek dari kondisi ini adalah meningkatnya rasa miris bagi para jomblo-ers yang melihat. tapi menurut pengamatan gue, pacaran show off ini menurut gue gak baik, menurut gue loh ya, karena hubungan pribadi baiknya ya disimpen berdua aja.

Putus dan gagal move-on

nah, masuklah kita ke bagian yang paling sering dijumpai. di bagian ini, gue bakal bahas banyak. putus itu gak bisa dihindari. mau awalnya lo berjuang kaya apa kek, atau sayangnya kaya apa kek, kalau memang udah sebaiknya putus, ya putus aja. dalam kondisi ini lo akan ngerasa sedih banget. saking sedihnya lo sampe berlarut-larut. ujung-ujungnya jadi manusia gagal move-on. nah disini gue punya beberapa pendapat nih

menurut gue, putus itu bukan sesuatu yang salah. kalau gagal dalam pacaran memang wajar. kalau sedih dan menyesali keadaan juga wajar. gak move-on pun sesuatu yang wajar. tapi satu hal yang ga perlu dilakukan adalah melebih-lebihkan situasi. berlebihan ngumbar diri kalau lo belom move-on itu engga banget. mengumbar kalau udah move-on pun sebenernya gak banget juga. dua-duanya sebenernya gak baik buat kondisi diri sendiri. move-on atau gak move-on itu sebenernya masalah mind set ya. kalau lu terus mendoktrin diri lo dengan hal-hal yang dipaksakan (misal maksa bilang kalau udah move on, atau terus-terusan bilang lo belom move on), yang ada lo itu malah kemakan omongan sendiri. contoh misal lo sakit hati, lo terus-terusan curhat padahal sebenernya yang lo curhatin ya itu-itu aja, lama-lama lo akan jadi terus berpikir bahwa lo ga bisa move-on, lo terjebak dalam curhatan lo sendiri. begitu juga kalau lo maksain diri bilang kalau lo udah move on. sebenernya lo cuma butuh waktu, gak perlu maksain diri. lo bakal stres sendiri gara-gara nemuin diri lo ternyata masih sering mikirin mantan, padahal lo udah declare kemana-mana kalau lo udah move on. jadi mending santai aja.. take your time.. ga masalah mau berapa lama lo ngurusin hati lo. tenang aja kita masih muda, masih 20-an awal. hal-hal kaya gini sih wajar~

selain itu, mengenai gak move on, sebenernya ada satu quote yang canggih banget nih

i don’t miss you. i miss being in love

nah ini dia, coba lo pikir-pikir lagi. seiring berjalannya waktu. yang lo kangenin sebenernya bukan seseorang secara personal, tapi lo kangen sama masa-masa dimana lo bedua. lo ga kangen dia, lo kangen sama dia yang ada di kepala lo sendiri. mungkin pun seseorang dari masa lalu lo tetep mikirin elo, tapi yang dia pikirin bukan elo seutuhnya, elo yang sekarang ini, tapi dia mikirin elo sesuai apa yang dia mau. padahal diri kita jelas berubah, pemikiran kita udah berubah, pribadi kita udah berubah, jadi buat apa kita kembali ke kondisi yang udah lewat? kalau memang seseorang itu emang jodoh lo, lo akan ketemu dia lagi, lo akan barengan sama dia lagi dalam kondisi elo adalah diri lo seutuhnya, bukan lo yang dulu-dulu, bukan lo versi anak SMA, bukan lo versi penjajah Belanda. jadi, daripada sibuk mikirin masalah gak move on, mending perbaiki diri sendiri dulu aja. cari jati diri, improve kepribadian, dan jadi diri sendiri.

PHP

Masih jaman PHP? masih banget loh.. gue gatau pertama kali denger term PHP ini kapan. yang jelas PHP itu hits banget. sebagian besar orang merasa dirinya berada dalam hubungan dengan tukang PHP. apalagi di usia 20an awal wah PHP ini sering terjadi pada muda-mudi ibukota. biasa yang jadi tukang PHP adalah kaum lelaki dan korban PHP adalah kaum perempuan. menurut analisa gue, PHP muncul ketika ada yang berharap. jadi kuncinya sebenernya adalah jangan berharap. tapi itu kan gak mungkin ya boy. gue punya rumusan logis sebagai berikut

jika sayang maka perhatian

jika serius maka diungkapkan

jadi ya, kalau ada yang perhatian, bisa gak kita berkesimpulan bahwa yang ngasih perhatian bener-bener sayang? gak coy. tapi sayang ga bisa kita liat secara kasat mata, yang bisa dilihat itu perhatiannya. jaman sekarang lo bisa ngasih perhatian atau nerima perhatian tanpa ada sayang-sayangan. sayangnya, para wanita (yang seringnya ngaku jadi korban PHP ini), sering dengan mudahnya menafsirkan perhatian (walau hanya sedikit) sebagai rasa sayang. ini jelas penyakit berbahaya. pahamilah hal ini ya sista sista, biar gak terjebak dalam lautan luka dalam. kalau kalian mau pake alesan ‘cinta tak pake logika’, ya terserah sih. intinya adalah jangan cepet kegeeran. cara ngungkapin sayang memang pake perhatian, sayangnya gak semua perhatian itu didasari rasa sayang. jadi gimana caranya dong ngenilai seseorang beneran sayang atau cuma iseng-iseng doang? lanjut deh ke urusan keseriusan

kalau dia emang serius, maka dia pasti mengutarakan. sayangnya lagi, ini ga berlaku kebalikannya. huhu. kalau ada yang ngungkapin sayang, belum tentu beneran sayang. walaupun kemungkinan besar adalah memang sayang. jadi sebenernya kita ga bisa bener-bener tau seseorang serius atau engga, sayang atau engga. terus? jadi masalah? ga juga. toh kita bisa liat banyak pasangan yang akhirnya menikah dan hidup bahagia (walau penuh badai cobaan), kenapa bisa kaya gitu? tau darimana kalau emang beneran serius? tau darimana emang sayang? bukan cuma PHP doang? nah. cinta memang tak pake logika ya, hahaha. lo tau ya karena lo tiba-tiba tau aja. jebret itungan detik tiba-tiba lo yakin. gak takut salah? ya makanya doa bro, minta petunjuk, jangan sampe salah pilih, gitu. sayang atau engga juga ada atur kok bro, yakin aja, jodoh pasti bertemu~

Kita Jalanin Dulu Aja

ini super hits. “kita jalanin dulu aja ya”. tipe hubungan yang sering disingkat KJDA ini lagi marak di tengah muda mudi 20an awal ibukota. menurut gue, ini cuma perkara status. tapi gue yakin nih sista sista disini sebenernya miris. gue gatau ya gimana kalau lelaki, tetapi kalau perempuan jelas maunya yang pasti-pasti aja. semua orang juga tau. tapi KJDA ini bisa jadi positif, karena toh keseriusan jaman sekarang itu barang langka. jadi daripada harus berjanji dan bisa jadi tak ditepati dan akhirnya menyakiti salah satu pihak, mending KJDA dijadikan solusi. tapi kalau gue pribadi nih ya bro, kaga ngaruh. gue ulangin lagi ya, ini cuma perkara status. satu-satunya janji yang harus lu pertanggung-jawabkan adalah ijab-qobul. nah kalau cuma perkara hubungan sebelum nikah, entah itu pacaran kek atau KJDA kek atau di PHP in kek atau apa kek, semua balik ke pribadi masing-masing aja. yang jelas, jadilah yang terbaik di setiap waktu. karena setiap orang yang kita temuin di hidup kita itu penting. entah untuk mengajarkan kita sesuatu, atau mungkin untuk kita ajarkan sesuatu. who knows? nah masalah siapa yang stay siapa yang engga, itu udah ada yang atur. ye gak? hehe

Galau

standar banget ga sih, galau. galau gak cuma dirasain sama yang jomblo, yang punya pacar juga galau. galau sebenernya cowo/cewe kita yang sekarang ini serius atau engga. galau kalau-kalau saat lulus kuliah atau kerja si pacar kita ketemu cowo/cewe lain. galau takut ditinggalin. pokonya apa aja bisa lah di galau-in. wah bro, gue sih ga ada saran atau pendapat apa-apa. intinya balik, always be at your best in everytime ya. shantai aja~

mungkin itu saja edisi bicara asmara kita di hari sabtu pagi begini~ semoga kalian-kalian cepat bertemu jodoh ya (gue juga AMIN). haha. sampai jumpa di lain kesempatan~ bye!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s