Love yourself first

Don’t forget to fall in love with yourself first. Itu dia intinya. Nah kenapa gue tiba-tiba ngomong kaya gini? Ya jelas, karena ini penting banget. Mungkin terdengar egois atau individualistis banget tapi percaya deh sama gue, ini tuh malah kebalikannya.

Belakangan ini gue banyak dengerin cerita temen-temen gue. Ya walaupun cerita mereka bukan ala ala drama remaja ibukota, tapi cerita mereka itu berhubungan banget sama perasaan. Gue gak berniat nyeritain tentang mereka disini (yaiyalah mana mungkin), tapi gue pengen nyampein apa yang gue dapetin dari dengerin cerita mereka. Yang gue dapetin adalah, yaitu tadi, penting banget buat nyayangin diri lo sendiri.

Alasannya bisa jadi sesimpel “kalau bukan diri lo sendiri yang nyayangin diri lo, siapa lagi?”. Bukannya jahat ya, walau terkesan kita jadi kaya gak punya temen, tapi emang gak ada yang bisa nolongin kita di saat-saat paling terpuruk. Waktu kita terpuruk banget, kita cuma bisa ngerasain sakitnya sendiri. Ada gak yang bisa nolong? Sebenernya ada coy, temen temen lo bisa banget nolongin. Tapi yang namanya perasaan nelangsa, hampa, sedih, dan kalut itu ga ada orang lain yang bisa ngilangin. Mungkin masalah lo secara kasat mata udah punya solusi, tapi perasaan bisa tetep hancur lebur (sailah). Nah karena itu penting buat lo untuk nyayangin diri sendiri. Nyayangin diri sendiri itu bentuk rasa bersyukur atas apa yang udah dikasih Tuhan ke kita. Perasaan kalut juga sebenernya datengnya darimana? Ya dari Tuhan juga coy.. buat nguji diri kita, bersyukur apa kagak. Jadi jangan ngarep orang lain nyayangin lo abis-abisan sampe kalut lo ilang, yang ada justru lo harus motivasi diri, berubah ke arah lebih baik, dan berdoa sama Tuhan. Simpel kan? Iya kedengerannya simpel, aslinya sih enggak.

Masalahnya, nyayangin diri sendiri itu bukan perkara gampang. Kita tuh sering terpuruk ke keadaan dimana kita ngerasa orang-orang gak peduli sama kita, orang-orang gak paham sama kita. Coba deh kita balik keadaannya, memangnya kita sendiri bisa paham sama kehidupan orang lain? Kita bisa bener-bener tau sama keinginan orang lain? Walaupun orang itu deket banget sama kita, kita ga akan bisa paham sama dia. Kecuali kalau kita berada di posisinya dia, ngelakuin apa yang dia lakuin dari awal dia lahir sampe sekarang, baru deh kita paham sama yang dia rasain. Tapi kan ga mungkin, jangan mimpi. Jadi kesimpulannya, semua orang punya hidupnya masing-masing yang gak akan bisa bener-bener dipahamin sama orang lain. Sebagian memang bisa dipahami, karena kita dan orang lain bisa saling berinteraksi dan membuka diri, tapi selalu ada bagian spesial yang hanya jadi milik kita sendiri dan tidak bisa dibagi. Menurut definisi yang gue buat sendiri, bagian spesial ini disebut sebagai hati.. (tsaah). Menyayangi diri sendiri itu similar (atau ekivalen lah, bahasa matematisnya) dengan ngejaga hati.

Sebenernya sulit buat gue untuk menjabarkan konsep ‘menyayangi diri sendiri’ lewat ‘menjaga hati’, karena buat gue konsep ini abstraknya ngalah-ngalahin aljabar abstrak. Tapi coba gue bakal coba jabarkan lewat hirarki berikut :
Ada tiga hirarki untuk setiap manusia yaitu
1. Tindakan
2. Perasaan
3. Hati

Tindakan adalah hal paling kasat mata, semua orang bisa melihat. tindakan adalah bahasa universal. Penilaian orang lain ke kita didasari oleh tindakan kita sendiri. Tindakan ini merupakan representasi dari apa yang berada pada hirarki di atasnya, yaitu perasaan. Kalau lagi kalut, tindakan biasanya ceroboh. Kalau lagi tenang, tindakan jadi teliti, dll. Menariknya hubungan tindakan dan perasaan ini terjadi dalam 2 arah. Tindakan dapat pengaruhi perasaan, perasaan dapat pengaruhi tindakan. Umumnya kita ingin orang bersikap baik ke kita, dengan demikian perasaan kita jadi senang, tenang, bahagia. Begitu juga sebaliknya, jika sedang senang, tindakan kita terhadap orang lain jadi baik.

Hirarki kedua adalah perasaan. Kalau tindakan itu keliatan banget dari luar, nah perasaan gak kaya gitu. Perasaan itu lebih terselubung. Tapi si perasaan ini yang menguasai diri kita seutuhnya. Nah, seperti yang telah dipaparkan sebelumnya, perasaan dan tindakan terkait erat. Tapi tak seluruh perasaan terwujud dalam tindakan dan memang sudah kodratnya untuk jadi seperti itu. Perasaan ini sifatnya abstrak. Kita sering merasa terpuruk akibat ulah si perasaan ini. Terkadang karena suatu tindakan yang terlihat tidak signifikan, perasaan bisa jadi terluka berat. Atau bisa juga karena perasaan kita yang kalut, kita kemudian bertindak semena-mena. Eh akhirnya malah perasaan orang lain yang terluka akibat tindakan kita. Jadi gimana dong? Ternyata ada satu hal yang bisa mengendalikan perasaan : hati. Itu hirarki ketiga, sekaligus paling tinggi.

Pasti lo sering dengerin kalimat ‘dengerin kata hati lo’. Menurut gue itu kalimat yang bener banget. Tapi masalahnya, hati yang kaya gimana dulu yang bisa didengerin? Hati yang bersih coy, itu dia. Di Islam, kita disuruh zikir. Sebenernya zikir itu buat apa? Bersihin hati coy. Gue bukannya sok sok agamis gitu ya, gue cuman nyampein apa yang emak gue bilang ke gue. Kalau hati bersih, yang dateng itu Nur (cahaya), bukan Nar (api). Kalau hati bersih, lo bakal bisa ngerasa tenang. Efeknya apa? Ya berdasarkan hirarki, kalau hati lo bersih, perasaan lo akan tenang. Kenapa bisa tenang? Karena lo bisa ngerasain kalau Tuhan selalu ada di setiap langkah lo. Saat perasaan lo tenang, tindakan lo bersahaja. Saat tindakan lo bersahaja, ya lo bisa lanjutin sendiri lah ya bakal kaya gimana..

Nah tiga hierarki di atas bakal gue hubungin dengan konsep nyayangin diri sendiri. Jadi sebenernya yang paling sulit dikendalikan adalah perasaan. Kalau perasaan udah kelewat batas, dia bakal nyari-nyari hal lain yang bisa bikin dia tenang lagi. Salah satunya adalah mengharapkan ada tindakan (dari orang lain) yang bisa bikin dia tenang. Tindakan yang dimaksud adalah representasi rasa sayang dari orang lain. Dalam taraf tertentu, tindakan rasa sayang dari orang lain bisa menenangkan perasaan. Tapi impulsnya bisa cepet ilang. Jadi walaupun orang berusaha semaksimal mungkin menyampaikan rasa sayang lewat tindakan mereka, perasaan orang yang disayangi bisa jadi tetep ga tenang. Jadi gimana dong? nah jadi kalau lo sayang diri lo sendiri dan gamau ngelihat diri lo sendiri berada dalam kekalutan, mending lo jaga hati lo biar tetep bersih. Gitu. Caranya? Seperti yang gue sebut di atas, kalau lo Islam ya pake zikir. Kalau bukan, gue gatau, tapi pasti ada konsep sejenis dalam tiap agama. Pertanyaan selanjutnya mungkin adalah : hati siapa yang nguasain? I bet you all know what the answer is..

Saat hati bersih dan perasaan jadi tenang, kita  jadi bisa juga ngerasain perasaan orang lain, walaupun gak seutuhnya. Mungkin itu yang namanya empati (eh apa simpati? Ya itulah pokonya). Empati, simpati, peduli, itu semua cuma bisa dimiliki oleh orang-orang yang perasaannya tenang secara mutlak. Maksudnya tenang mutlak tuh tenang yang disebabkan hati bersih, buka karena tindakan orang lain. Di saat perasaan tenang, kita juga bisa merasa disayangi tanpa perlu tindakan-tindakan berlebihan. Kita jadi gak nuntut untuk disayangi, lebih dari itu, kita bisa menyayangi.

So, don’t ever forget to fall in love with yourself first

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s