Ajaib!

Kembali dalam sesi cakap-cakap sendiri.

Gue yang cakap-cakap sendiri maksudnya.
Continue reading

Advertisements

Februari!

Sudah Februari! Waktu terlalu cepat berlalu. Dan gue merasa makin lama gue makin bego. Kenapa? karena gue ga ngapa-ngapain.

Faktanya, gak banyak orang yang bisa tetap membuat diri mereka update dengan segala ilmu. Apalagi setelah lulus dari kuliah. BLASSS ketika lo lulus lo akan merasa posisi lo sama aja kaya dulu pas lulus SMA. “Gue empat taun ke belakang belajar apaan sih?”, kurang lebih begitu isi kepala gue. Tapi kalau lo ingat-ingat lagi, ya memang lumayan banyak sih yang lo pelajari dan lo kuasai. Tapi tetep aja bro, apa yang lo kuasai ga membantu lo dalam menjalani hidup (tsaah). Bukannya karena gak guna ya, tapi karena belum saling terhubung aja tuh bidang-bidang keahlian lo sehingga lo ga bisa ngeliat apa yang lo kuasai sebagai suatu gambaran utuh. Atau kalau pake analogi lain, ilmu lo tuh baru kertas sama draft gambar, nah lo butuh kerja keras untuk ngedetailin gambar lo hingga jadi lukisan utuh yang cakep. Sadis banget analogi gue yak, wkwkwk (gaya-gayaan doang)

By the way, dua hari yang lalu gue dapet offering di suatu perusahaan asuransi jiwa (Alhamdulillah ya Allah, gue masih punya kesempatan untuk ninggalin status unemployed) untuk posisi Actuary. Azeek, akhirnya setelah bertahun-tahun hanya mendengar istilah aktuaris (dan ngabisin satu semester penuh derita demi lulus matematika aktuaria 1 bersama bu Netty), gue pun akhirnya di-offer untuk jadi actuary. Tapi dapet offering belum tentu dapet kerjaan lhoh ya, masih ada satu tahap lagi : medical check up. Somehow, ini part yang paling bikin worry. Secara tahun lalu gue kena TB dan sampe saat ini masih dalam tahap terakhir pengobatan. Well, kata dokter sih udah sembuh dari 6 bulan yang lalu, tapi dia bilang minum obat aja terus untuk maksimalin penyembuhan (supaya sisa flek di paru jadi seminim mungkin). Manalagi gue terakhir rontgen di bulan Desember, yang artinya baru 2 bulan berselang ; ya  ga boleh rontgen laah yaa. Gue sendiri ga paham dengan status penyakit gue, dokter gue pernah bilang penanganan TB gue agak terlambat tapi tetep bisa sembuh (insyaAllah), tapi dia selalu menekankan bahwa TB ini hal wajar di kalangan muda belia para pekerja dan pelajar. Yaaa dua hal tersebut bukannya saling kontradiksi sih, tapi ada kesan dari bahasa yang dia gunakan yang membuat gue yakin bahwa kasus gue runyam, tapi ya ga runyam juga. Yang paling bikin ga yakin adalah doi selalu bicara dengan kalimat yang sama setiap kali gue kontrol, yang kurang lebih isinya begini :

“Memang penyakit paru ini banyak di masyarakat kita, karena masyarakat kurang paham sama penyakit ini…. Kalau sakit paru itu ibarat luka gitu ya di tangan, kalau masih awal-awal kan basah, nanti lama-lama kering, tapi yah biasanya setelah sembuh masih bersisa seperti luka di kulit juga..  jaman sekarang banyak anak muda sakit paru..”

Literally, setiap pemeriksaan,  doi bilang hal-hal di atas. Karena selalu seperti itu, maka gue ga bisa menerka-nerka, gimana sebenarnya kondisi gue. Abisnya gimana coba? kalau doi selalu ngulang hal yang sama setiap pertemuan  kan gue jadi parno juga. Tapi sudahlah. Sakit sehat datangnya dari Allah kok (tsaaaaah)

Balik ke topik pekerjaan, akhirnya gue bilang ke bagian human capitalnya bahwa gue belum bisa rontgen, dan untuk pemeriksaan paru gue minta bagian itu digantikan saja dengan keterangan dokter paru gue dan hasil rontgen terakhir gue. Alhamdulillah, situasi itu masih bisa diterima. Tapi, gue worry. Katanya sih itu rontgen bakal direview sama dokter yang ditunjuk pihak perusahaan, nah gue jadi takut kalau-kalau hasil rontgen dan keterangan dokter gue disanksikan. Secara memang ada sisa nih di paru-paru gue (sisa flek, semacam bekas luka, bukan penyakitnya), yang katanya bakal stay terus disitu sampe lebih dari 5 tahun lagi. Siapa tau, gara-gara ngeliat hasil rontgen gue,  dokter dari asuransinya punya diagnosa berbeda dan memvonis gue gak sehat 😦

Tapi kita harus tetap optimis yekan?! hup hup! Rejeki ga akan kemana, kalau lolos alhamdulillah, kalau ga lolos berarti gue harus mendekem dulu di rumah sampe bener-bener sehat. Gitu aja sih. Tapi memang sih ya gue pengen banget beraktivitas lagi, entah kuliah atau kerja. Tapi di sisi lain juga gue masih pengen stay di rumah, gue bener-bener masih pengen nikmatin waktu gue yang bener-bener lowong. Kesannya kaya gak punya tujuan ya gue? sebenernya bisa dibilang gak punya sih, tapi menurut gue ini cuma masa dormansi aja. Gue butuh waktu untuk mencerna seabrek pelajaran yang Allah kasih ke gue belakangan ini, pelajaran paling berharga dalam hidup gue :’). Nanti (dan dalam waktu dekat), gue akan siap lagi untuk lari ngejer tujuan dan nikmatin hidup 😀