Ajaib!

Kembali dalam sesi cakap-cakap sendiri.

Gue yang cakap-cakap sendiri maksudnya.

Oke. Ada hal menakjubkan yang terjadi beberapa hari lalu, yaitu ketika gue pergi ke wisudanya Rahmi. FYI, Rahmi adalah sahabat, sahabat adalah Rahmi. Jadi gue ketemu Rahmi di jurusan Matematika UI, kita seangkatan, dan entah kenapa gue dan dia jadi dekat semenjak semester 1. Salah satu kemungkinan alasan kenapa gue deket sama doi adalah karena kita sama-sama dibesarkan ala emak-emak Sumatra kampung. Sumatra kampung ini istilah buatan gue sendiri yang artinya adalah orang Sumatra yang tetap menjunjung tinggi adat istiadat leluhur, selalu teringat kampung halaman, dan.. keras. Well, iya, keras.

Gue dan Rahmi sama-sama selalu dimarahin emak gara-gara perihal rumah tangga. Bukannya kita udah berumah tangga ya, tapi kita berdua seringnya jadi asisten rumah tangga, apalagi kalau liburan. Mulai dari nyapu, ngepel, masak, gunting rumput, nyuci mobil, nyuci piring, nguras aquarium, nyikat kamar mandi, sampe gerilya penangkapan tikus pun kita kerjain (well, nyetrika sih gue alhamdulillah engga yah, nangkep tikus juga kayanya gue doang). Yaa mungkin sebagian poin di atas masih wajar untuk dilakukan remaja wanita pada umumnya (nyapu, ngepel, nyuci piring), tapi percaya deh sama gue, kalau harus ditaro dalam skala 1-10, level bersih-bersih remaja pada umumnya tuh paling mentok cuman di level 2, sedangkan gue di level 7 (Cinderella) dan Rahmi dengan sangat menakjubkan berada di level 10 (Upik Abu Bawang putih). 😛 . Yah, berada di level expert bisa jadi kebanggaan sih (bisa pamer kalau udah jadi wanita istriable), tapi sebenernya lebih mirip babu (PRT-able), huhuhu. Nah, kita berdua sama-sama terbiasa melakukan segala pekerjaan rumah tangga karena kita dididik demikian (dengan cukup keras pula). Kalau gak kerja, siap-siap kena repetan mamak. Hehehe. Jadi, akibat terlalu sering ngebabu dan kena repet emak, kami pun jadi dekat.

Sabtu, 7 Februari 2015 kemarin, Rahmi akhirnya wisuda. Rahmi lulus 4.5 tahun, sementara gue dan tiga sahabat lainnya (agak gimana gitu ya nyebut sahabat, jadi kaya cerpen bobo) sudah lulus duluan satu semester sebelum Rahmi. Untuk merayakan wisuda Rahmi kita sepakat untuk beliin Rahmi kado (patungan, iyalah). Jadi, sebelum ketemu mereka-mereka ini, gue ambil duit dulu dong di ATM. Sebenernya belakangan ini gue lagi edisi hemat tingkat kaum papa, yaiyalah kan gue pengangguran, tapi walau hemat gue gak pelit. Tolong bedakan antara hemat dan pelit. Hemat itu bermakna positif dan menonjolkan sisi optimis akan rejeki yang sudah diatur Allah, sedangkan pelit itu bermakna negatif dan menonjolkan kekhawatiran bahwa rejeki yang didapat akan habis. Jadi, karena gue hemat, gue pun dengan gembira ikut merayakan wisuda Rahmi. (Duh ga nyambung, maafkeun).

Gue ngambil duit di ATM BCA di Fakultas Psikologi UI. Sambil dengan cekatan mengingat-ingat saldo terakhir rekening, gue pun memencet-mencet tombol, menarik uang tunai, dan menunggu struk transaksi dicetak sambil menghitung-hitung sisa saldo (supaya bisa dicocokkan sama sisa saldo yang tertulis di struk). Struk pun keluar. Pelan-pelan gue tarik struk tersebut dan, bismillah, gue intip angka yang tertulis disana..

Wanjer.

Astaghfirullah.

Eh gile aje.

Mata gue siwer kali nih.

Kurang dari sedetik juga gue langsung sadar kalau duit di rekening gue bertambah sebanyak 2.5 juta rupiah (Padahal tadi pas ngitung sisa saldo, gue lama banget, eh giliran ngeliat struk cepet banget ngitungnya). Gue celingak-celinguk. Awalnya gue berpikir bahwa itu struk sisa orang yang ambil tunai sebelum gue dan struknya belum kecetak. Gue pun akhirnya ulangi transaksi lagi untuk cek saldo. Tapi ternyata, jengjet, saldo yang tertulis di layar sama seperti yang tertulis di struk..

Alhamdulillah..

Eh tapi ini darimana. Ini pasti bukan duit gue. Ini pasti bukan duit gue… Pasti bukan..

Lalu dengan langkah gontai gue ke Alfamart sebelah ATM, disana gue nelfon emak gue

Tut.. Tut.. Tut..
Gue : oi ma samlekom.. Ada nransfer duit ga ke aku?
Emak : komsalam.. Hah apa? (Loading dulu) apa? Kenapa rupanya? ada pas mama di Medan
Gue : (yailah itu mah jaman kuda gigit besi) ho. Kok duitku tiba-tiba banyak?
Emak : bagus dong..
Gue : eh  ga ngirim baru-baru ini? (Retorika, sok nanya yang udah tau juga ga ada jawabannya)
Emak : engga
Gue : terus kok banyak?
Emak : ya bagus lah
Gue : ah
Emak : kantor mungkin. Yang dulu
Gue : gak lah
Emak : oo yaudah

Emak gue kurang antusias mendengarkan gue rupanya. Yasudahlah. Gue masih coba berpikir bahwa itu emak gue yang kirim, tapi setelah gue inget-inget lagi, rasanya gak mungkin doi ngirimin gue duit padahal ga ada hujan ga ada petir. Boro-boro hujan petir, bahkan disaat hujan badai meteor sekalipun, emak gue gak bakal ngirimin duit hanya untuk tujuan menyenangkan putrinya. Oke. Lupakan ide tentang emak kirimin duit.

Saatnya memikirkan calon pengirim lainnya : abang atau kakak. Gue pun chatting di grup WA keluarga Siagian..

Me : Oiii ada yang nitip transfer ke rekening aku gaa? Kok jadi banyak duitnya?

Butuh menunggu hingga sore sampai akhirnya ada yang menanggapi. Selagi menunggu balasan, gue tetep happy menghadiri wisuda sahabat-sahabat tercinta. Gue share foto dulu yaa sebelum lanjutin cerita :

image

Foto sama Bidadari Surga (eaa), abaikan perut gue yang offside

image

Sama Matematika 2010 (Macintosh) kesayangan akuh

image

Sama Butir-butir :3

image

Gue-Rahmi-Fariz-Yumni

Semua foto di atas diambil sama abangnya Rahmi. Makanya kualitas fotonya bagus hehehe. Makasih ya Bang!

Sepulang dari wisudaan, barulah chat gue berbalas..

Kak Indy : ituu akuuuu
Me : (alhamdulillah rupanya kak indi) beneran kaak?
Kak Indy : hhehehe ga deng ngareeepp hahahahah
….
Kak Yuan : Oh itu aku cha..
……

*Semuanya mulai ngaku-ngaku*

Gue pun makin bingung. Gara-gara penasaran, gue pun akhirnya mengaktifkan internet banking (sebelumnya ga pernah, norak) untuk mengetahui siapa yang transfer. Akhirnya gue dapetin bahwa ada setoran tunai tertanggal hari Jumat, 6 Februari 2015, ke rekening gue. Gue gatau itu dari siapa karena ga tertulis jelas siapa pengirimnya. Karena gue masih gatau itu duit jatoh dari mana, gue berpikir bahwa ada orang yang salah kirim atau sistem bank lagi error, jadi gue berniat buat ke bank di hari Senin untuk mastiin semuanya (plus ngembaliin duitnya kalau emang salah kirim). Kasus ditutup sementara..

Hari Senin, 9 Februari 2015. Hujan seharian, Jakarta banjir. Kondisi berefek sangat besar ke produktifitas gue : gue jadi cuma goler-goler aja di kasur. Lupakan pergi ke bank, hujan begini enaknya tidur. FYI, duitnya masih di rekening gue.

Hari Selasa, 10 Februari 2015. Sebenernya gue berniat ke bank, tapi apa daya, masoh hujan. Akhirnya gue hanya menghabiskan pagi sambil scroll-scroll timeline dan refresh email, berharap ada kepastian dari Panin atau mungkin panggilan interview dari company lain. Tak disangka-sangka, ternyata gue dapet email dari HR company lama gue, NFS, yang intinya mau bilang kalau gaji terakhir gue baru dibayar tanggal 6 kemarin sebesar 2.5 juta….

It’s really like a gift from the past, from me to me. Sepanjang hari gue pun jadi ga berenti sumringah. Buat seorang pengangguran kaya gue, kejadian ini masuk dalam level super ajaib. Gue ga henti-hentinya bersyukur. Kadang-kadang kita ga bisa paham kaya gimana Allah bisa ngejamin rejeki setiap orang. Memang sih, sebenernya yang gue dapet memang hak gue, cuman gue sendiri selalu beranggapan bahwa gaji terakhir bulan terakhir gue (dimana gue cuman kerja beberapa hari doang) udah dilunasi sama NFS. Dan mereka juga gak ujug-ujug teringat untuk ngegaji gue tanpa introduction. Beberapa hari sebelumnya, gue memang ngirim email ke HR NFS dengan tujuan untuk minta slip gaji. Gue butuh banget slip gaji untuk jadi bukti kalau gue pernah kerja dengan penghasilan tertentu. Sebenernya keterangan tersebut bisa didapat dari kontrak kerja, tapi gue dengan bodohnya menghilangkan kontrak tersebut. Jadi ya.. Apa daya.. Gue pun harus beraniin diri untuk minta slip gaji ke company lama..

Dan hasilnya.. Alhamdulillah.. 🙂 *tapi slip gajinya belum dapet juga, gapapa deh hehehe*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s